kekeringan-volume-air-sempor-tinggal-095-juta-kubikKondisi air Waduk Sempor yang mengalami kekeringan, Senin (7/10/2019). (nanang wh/koranbernas.id)


nanang

Kekeringan, Volume Air Sempor Tinggal 0,95 Juta Kubik

SHARE

KORANBERNAS.ID -- Volume air Waduk Sempor, Senin (7/10/2019) tinggal 0,95 juta meter kubik. Volume sebanyak itu terendah selama 41 tahun sejak waduk itu dioperasikan.

Dengan volume sebanyak itu, Sempor hanya bisa untuk melayani kebutuhan air baku pengolahan air bersih milik PDAM Tirta Bumi Sentosa (PDAM - TBS) sebanyak 120 liter per detik. Volume air ekstrim itu, disebabkan awal musim kemarau yang datang lebih awal.


Baca Lainnya :

"Volume  0,95 juta meter kubik paling ekstrim sejak Waduk Sempor dioperasikan Maret 1978," kata Eko Dian Ariyanto, petugas pemantau Kawasan Waduk Sempor, pada Pejabat  Pembuat Komitmen Operasi  dan Pemeliharaan Sumber Daya Air II di Sempor, Senin (7/10/2019).

Selama musim kemarau, volume air di Waduk Sempor terus menurun, karena mata air dari hulu maupun sabuk hijau waduk nyaris hilang. Sementara penggunaan air untuk pertanian  dan PLTA Sempor masih berlangsung, hingga volume air dibawah pedoman operasi normal 5,3 juta meter kubik.


Baca Lainnya :

Awal dioperasikan Waduk Sempor bisa  menampung air 52 juta meter  kubik. Data tahun 2017, kemampuan menampung air menurun hingga menjadi 36,8 juta meter kubik. Menurunya kemampuan menampung air, karena terjadi   pendangkalan  yang diisebabkan  menumpuknya sedimen.  Volume sedimen selama waduk itu dioperasikan diperkirakan 15,2 juta meter kubik.

"Tiap tahun sedimen yang masuk ke Waduk Sempor rata rata 370.000 meter kubik," kata Eko Dian Ariyanto.

Tingginya sedimen  disebabkan penggunaan lahan di hulu Sungai Jatinegara dan anak sungainya yang bermuara di Waduk Sempor. Pertanian dengan tanaman semusim, menjadi salah satu  penyebab erosi yang mengakibatkan sedimen. (yve)


TAGS:

SHARE

BERITA TERKAIT

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini