Sabtu, 24 Okt 2020,


pelaku-umkm-sleman-mengikuti-pameran-virtual-kendi-sembadaPameran Kendi (Peken Digital) Sembada yang digelar selama 1 bulan, mulai 12 Oktober sampai 13 November 2020. (istimewa)


Nila Hastuti

Pelaku UMKM Sleman Mengikuti Pameran Virtual Kendi Sembada


SHARE

KORANBERNAS.ID, SLEMAN -- Di tengah situasi pandemi Covid-19 yang membatasi mobilitas masyarakat seperti saat ini, Pemkab Sleman melalui Dinas Koperasi dan UKM membuat terobosan dengan menggelar pameran UMKM virtual berbasis mobile. Pameran yang diberi nama Kendi (Peken Digital) Sembada ini dibuka oleh Staf Khusus Menteri Koperasi dan UKM RI, M Riza Adha Damanik, secara daring, Senin (12/10/2020), di Smart Room Dinas Kominfo Pemkab Sleman.

Pameran Kendi ini akan digelar selama 1 bulan, mulai 12 Oktober sampai 13 November 2020. Bagi mayarakat yang ingin mengunjungi pameran 3 Dimensi (3D) ini, terlebih dahulu bisa mengunduh aplikasi Kendi Sembada melalui Google Playstore, atau bisa juga membuka secara manual melalui link.


Baca Lainnya :

Selanjutnya pengunjung dapat melihat-lihat stand pameran, sekaligus langsung memilih berbagai jenis produk yang ada di tempat tersebut. Kemudian calon pembeli akan langsung dihubungkan dengan penjual untuk melakukan transaksi dan pembayaran. Setelah melakukan pembayaran, pembeli kemudian menunjukkan bukti pembayaran tersebut kepada penjual, lalu barang siap diantar ke tempat pemesan.

Bupati Sleman, Sri Purnomo, mengapresiasi inovasi yang dilakukan Dinas Koperasi dan UKM Sleman ini. Menurutnya, hal ini merupakan terobosan yang tepat, terutama diterapkan di masa-masa pandemi seperti saat ini. Dengan pameran 3D ini, transaksi antara produsen dan konsumen tetap dapat dilakukan tanpa harus khawatir terjadi penularan Covid-19.


Baca Lainnya :

“Saya tadi juga sudah mencoba aplikasi ini. Saya juga coba membeli madu hutan dan egg roll berbahan talas atau enthik,” kata Sri Purnomo.

Sedangkan Staf Khusus Menteri Koperasi dan UKM RI, Riza Adha Damanik, mengatakan pameran ini sesuai dengan arahan Menteri Koperasi dan UKM RI, yakni terus berupaya menjaga serta meningkatkan eksisteninsi UMKM. Maka dengan adanya pameran 3D ini, diharapkan eksistensi UMKM, khususnya yang ada di Kabupaten Sleman, dapat bertahan bahkan dapat melejit lagi pasca pandemi nanti.

Riza menambahkan, inovasi ini juga merupakan adaptasi dari perilaku pasar yang mulai banyak melakukan transaksi secara digital.
“Maka sementara dapat disimpulkan bahwa di masa pandemi seperti sekarang ini, UMKM yang masuk ke dalam ekosistem digital itulah yang bisa bertahan, bahkan tumbuh,” ujarnya.

Kepala Dinas Koperasi dan UKM Sleman, Pustopo, usai acara menjelaskan kegiatan ini diikuti oleh 85 UMKM, meliputi 5 UMKM kerajinan, 51 UMKM minuman dan makanan, 26 UMKM fashion, 1 UMKM tanaman anggrek, dan 1 UMKM produk kesehatan.

UMKM peserta pameran telah melewati serangkaian proses seleksi dan kurasi, mulai dari perijinan, tingkat keamanan produk, kelengkapan usaha, dan persyaratan lainnya. Dalam pameran ini juga akan diisi dengan sejumlah acara, seperti live music, webinar, talk show dan lomba mewarnai.

Setelah acara pembukaan, dilanjutkan webinar dengan tema “Strategi Pemasaran Produk UMKM di Era Adaptasi Kebiasaan Baru” melaui zoom meeting. (*)



SHARE
'

BERITA TERKAIT

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini