Selasa, 27 Okt 2020,


pajangan-kini-punya-mbelikPeluncuran Kampung Tangguh Nusantara dan “Mbelik” Polsek Pajangan di Dusun Iroyudan, Desa Guwosari,Kecamatan Pajangan Bantul, Selasa (29/9/2020). (Sariyati/koranbernas.id)


Sariyati Wijaya

Pajangan Kini Punya Mbelik


SHARE

KORANBERNAS.ID, BANTUL -- Sekretaris  Daerah (Sekda) Kabupaten Bantul Helmi Jamharis MM didampingi Wakapolres Kompol Noer Alam SIK dan jajaran Muspika Pajangan meluncurkan Kampung Tangguh Nusantara (KTN) Si Gagah Projotamansari dan  inovasi Polsek Pajangan "Mbelik"  kepanjangan dari Mbangun Kampung Intelektual di Pedukuhan  Iroyudan, Desa Guwosari Kecamatan Pajangan, Bantul, Selasa (29/9/2020).

Kegiatan dilakukan di  bawah rindangnya hutan sengon tanah pelungguh yang  nampak bersih dengan memperhatikan protokol kesehatan. Saat memasuki lokasi, semua tamu wajib mencuci tangan menggunakan sabun, diukur suhu tubuhnya dan  kursi dibuat berjarak antar  undangan satu dengan lainnya .


Baca Lainnya :

Peluncuran KTN dan “Mbelik” Polsek Pajangan ditandai dengan pemukulan kentongan oleh Sekda dan Wakapolres  diikuti dengan permainan angklung oleh kelompok lansia setempat.

Selanjutnya melakukan kunjungan tangguh  dengan bersepeda ke lokasi tangguh kesehatan (rumah Dukuh Iroyudan). Di sini terdapat kegiatan pemeriksaan kesehatan dan cek karangkitri atau ketersediaan pangan. Untuk  tangguh pendidikan dan ekonomi menuju ke Taman “Jati Larangan”.


Baca Lainnya :

Di tempat tersebut terdapat pemuda yang mengajar anak, lalu ceking wisata atau warung-warung yang menjadi mata pencaharian warga di saat pandemi. Juga menyapa warga di lokasi  pelayanan Sim Keliling Perpanjangan SIM A dan Sim C online atau “Simon Plesiran”. Diserahkan juga ijazah oleh Lurah Guwosari Masduki Rahmat SIP kepada warga yang  tidak mampu.

Camat Pajangan Anjar Arintaka S.Sos MM  menyampaikan ucapan terimakasih kepada jajaran Polres Bantul, BPBD, TNI dan masyarakat yang mensukseskan dan mendukung adanya Kampung Tangguh Nusantara.

“Tangguh dalam bidang Kamtibmas, kesehatan, sosial ekonomi, pendidikan,i nformasi dan kreatifitas,” katanya.

Dalam KTN diharapkan akan  terbangun peran serta dari seluruh masyaraat untuk mencegah penyebaran Covid-19. Kepatuhan masyarakat pada protokol  kesehatan akan  tercipta kampung yang aman dan kondusif.

Sementara Sekda mengatakan masyarakat dalam situasi pandemi  ini harus tangguh secara jasmani dan rohani.

“Sehingga masyarakat harus mentaati apa yang menjadi peraturan pemerintah. Senantiasa menerapkan protokol kesehatan secara disiplin dalam berkegiatan,”katanya.

Sementara itu Kapolres Bantul, AKBP Wahcyu Tri Budi S, SIK  dalam sambutan tertulis yang dibacakan Wakapolres mengatakan jika pembentukan KTN tersebut merupakan tindak lanjut  dari program pusat. Kemudian untuk pembentukan  KTN  mereka  berkoordinasi dengan Pemda, Kodim dan BPBD.

“Kemudian dibentuklah  KTN di masing masing kelurahan yang diberi nama Siaga Gumregah atau Sigagah. Saat ini sudah ada 24 KTN, salah satunya yang hari ini di launching  di Iroyudan,” kata kapolres.

Untuk kampung tangguh Iroyudan bidang pendidikan adalah adanya pengembangan potensi yang ada sejak mulai Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD). Juga ada program satu pedukuhan 1 sarjana yang mengajari anak-anak di masa pandemi Covid-19.

Bidang kesehatan ada sosialisasi tentang adaptasi kebiasaan baru, PHBS, posko kesehatan serta adanya APD dan tempat cuci tangan menggunakan sabun di setiap rumah. Untuk tangguh Kamtibmas telah terbentuk Forum Komunikasi Polisi Masyarakat (FKPM) termasuk adanya patroli malam.  (*)



SHARE
'

BERITA TERKAIT

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini