Kamis, 26 Mei 2022,


kolaborasi-bisa-mencegah-masalah-nutrisi-anakKonferensi pers daring dalam memperingati Hari Gizi Nasional 2022 (istimewa)


Muhammad Zukhronnee Muslim
Kolaborasi Bisa Mencegah Masalah Nutrisi Anak

SHARE

KORANBERNAS ID, JAKARTA -- Memperingati Hari Gizi Nasional 2022 yang bertema “Aksi Bersama Cegah Stunting dan Obesitas”, Salah satu brand penyedap makanan mengumumkan berbagai inisiatif dan kolaborasi untuk memperluas dampak dari program edukasi nutrisi “Royco Nutrimenu” yang terlaksana sejak 2019.

Salah satu upaya tersebut adalah melalui kerja sama dengan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) untuk semakin mempertajam komitmen bersama dalam mencegah dan menangani berbagai permasalahan nutrisi, termasuk stunting. 

Dalam konferensi pers yang dilaksanakan secara daring pada Selasa (25/1/2022) Head of Foods & Beverages PT Unilever Indonesia, Tbk, Ari Astuti mengatakan, berlandaskan strategi bisnis global ‘The Unilever Compass’, khususnya pada pilar Meningkatkan Kesehatan dan Kesejahteraan Masyarakat, pihaknya memiliki komitmen ‘Future Foods’ untuk menghadirkan produk makanan dan minuman lezat yang baik bagi masyarakat dan lingkungan.

"Sejalan dengan komitmen tersebut, Royco mengedepankan purpose Gerakan Pangan untuk Masa Depan untuk menginspirasi keluarga Indonesia mengonsumsi hidangan dari bahan makanan dari sumber yang berkelanjutan, dan sesuai dengan pedoman ‘Isi Piringku’ yang digalakkan Pemerintah," terangnya.

Tutut melanjutkan, Melihat adanya masalah triple burden malnutrition yang masih dihadapi masyarakat Indonesia, Royco terus menggencarkan edukasi melalui program ‘Royco Nutrimenu’. Setelah berhasil mengonversi 80 juta piring keluarga Indonesia menjadi lebih lezat bernutrisi pada 2021.,

"Tahun ini, dengan pesan #KebaikanIsiPiringku, program akan memperkuat dampaknya melalui berbagai aksi dan kolaborasi untuk mengatasi salah satu isu malnutrisi sedang diprioritaskan oleh Pemerintah, yaitu stunting,” lanjutnya.

Permasalahan stunting semakin membutuhkan perhatian bersama. Studi Status Gizi Balita Indonesia (SSGBI) 2021 menunjukkan bahwa prevalensi stunting mencapai 24,4%.

Kepala Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional, Hasto Wardoyo, mengungkapkan, Selaku pelaksana percepatan penurunan stunting nasional yang ditunjuk oleh Presiden RI, kami berupaya mencapai target penurunan stunting menjadi 14% pada 2024. Mengingat kompleksitas di lapangan, intervensi program percepatan penurunan stunting membutuhkan gotong royong dari seluruh pihak, termasuk pihak pelaku industri pangan.

"Bersama Unilever Indonesia, kami akan berkolaborasi melakukan pendekatan edukatif pada keluarga yang memiliki risiko stunting sehingga kualitas gizi masyarakat dapat meningkat dan akhirnya mampu mempercepat upaya penurunan stunting," lanjutnya.

Permasalahan ini pun kian mengkhawatirkan di masa pandemi. Sebanyak 45% rumah tangga dengan anak merasa kesulitan untuk memenuhi makanan bergizi cukup bagi anak-anak mereka. Jika dibiarkan berlarut, UNICEF memprediksi jumlah anak stunting di Indonesia dapat meningkat hingga 31,8%, dan termasuk dalam kategori “very high”.

Kolaborasi BKKBN melalui program Dapur Sehat Atasi Stunting (DASHAT) dengan program Nutrimenu akan dilakukan melalui kegiatan pemberdayaan masyarakat di tingkat desa/kelurahan sebagai upaya pemenuhan gizi seimbang bagi keluarga berisiko stunting.

Nantinya, lanjut Hasto, kader DAHSAT akan dibekali inspirasi resep Nutrimenu dan edukasi mengenai pentingnya memasak serta mengonsumsi makanan bergizi seimbang sesuai panduan “Isi Piringku”, sehingga dapat disebarluaskan kepada seluruh target program, termasuk ibu hamil/menyusui.

Sementara Diana F. Suganda yang merupakan Dokter Spesialis Gizi Klinik menambahkan, Cakupan target kolaborasi ini sangat tepat karena malnutrisi yang mengancam kualitas tumbuh kembang anak salah satunya disebabkan oleh masih tingginya prevelansi malnutrisi pada ibu hamil. Mengingat masa emas pertumbuhan anak terhitung sejak 1.000 hari pertama, yaitu dari kandungan hingga berusia 2 tahun, ibu hamil harus teredukasi untuk mencukupi asupan makronutrien maupun mikronutrien, seperti iodium.

"Apalagi, asupan iodium seringkali masih dikesampingkan karena kebutuhan per harinya sangat kecil. Padahal, lebih dari sekadar mencegah penyakit gondok, iodium berperan besar bagi tumbuh kembang anak, termasuk dalam mencegah stunting," tutupnya.(*)



SHARE
'

BERITA TERKAIT


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini