Kamis, 21 Okt 2021,


kehidupan-driver-perempuan-ojol-di-yogyakarta-selama-pandemi-covid19Lasmiani dan Ny. Seli. (Istimewa).


--
Kehidupan Driver Perempuan Ojol di Yogyakarta Selama Pandemi Covid-19

SHARE

UNTUK orang tua tunggal, situasinya sangat sulit. Situasi ini dialami oleh Ny. Seli yang telah menjadi pengemudi ojek online (ojol) Grab selama lebih dari empat tahun dan menjadi satu-satunya sumber pendapatan bagi kedua anaknya—satu di sekolah menengah dan satu di sekolah dasar, dan dia ingin membimbing mereka selama belajar.


“Saya memutuskan untuk memotong waktu saya [di tempat kerja] per hari selama pandemi. Biasanya, saya di jalan minimal 12 jam. Anak saya yang lebih kecil membutuhkan saya untuk belajar. Terkadang saya meminta putra sulung saya untuk menjaganya saat saya bekerja. Setelah di jalan memenuhi target harian saya, saya pulang, mengobrol dengannya sambil membantunya mengerjakan pekerjaan rumahnya. Sebagai orang tua tunggal, saya akan memastikan bahwa anak-anak saya mendapat kasih sayang yang cukup dari saya,” kata Ny. Seli


Selama fase awal pandemi pada Maret 2020, pesanan driver Grab menurun tajam dan ini berdampak parah pada perusahaan dan drivernya. Lebih dari 70 persen dari semua responden mengatakan pendapatannya dan juga rekan-rekan sesama kerjanya telah menurun lebih dari 75 persen. Penghasilan Ny. Seli sendiri digunakan untuk pengeluaran sehari-hari, sebagian besar untuk makan.

“Sebelum pandemi, saya bisa membawa pulang uang Rp 4 juta per bulan. Sekarang, kalau saya sudah punya Rp 50.000 per hari, saya sudah sangat bersyukur,” kata Ny. Seli


Sebagai tanggapan, perusahaan telah memperkenalkan sistem bonus tetap: semua pengemudi yang menyelesaikan lima perjalanan dalam sehari antara pukul 8 pagi hingga 5 sore akan mendapatkan bonus sebesar Rp 65.000. Sebelum pandemi, pengemudi termasuk Ny. Seli membutuhkan 20 perjalanan untuk mendapatkan bonus. Banyak pengemudi termasuk Ny. Seli mengandalkan bonus ini untuk penghasilan harian mereka, tetapi biasanya tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarga:

“Setidaknya saya mencapai target untuk mendapatkan bonus harian, dan setelah itu saya masih mencari pesanan, meskipun tanpa bonus, sehingga saya bisa mendapatkan lebih banyak,” kata Ny. Seli

Karena penghasilan Ny. Seli dari hari biasa (bahkan termasuk bonus) tidak cukup, maka ia mengoperasikan dua akun (dikenal sebagai Akun Joki) yang berarti Ny. Seli sering dapat melakukan perjalanan yang cukup untuk mendapatkan bonus dua kali, tetapi Ny. Seli harus bekerja sangat lama.

“Saya tidak cukup membawa pulang uang Rp 65.000. Kalau bisa bawa pulang dobel, bisa bikin nafas saya sedikit lega (hidup dengan budget tidak terlalu ketat). Ini bagus untuk pendapatan keluarga saya juga. Kadang-kadang saya pulang tengah malam [seperti kelelawar yang begadang di malam hari] hanya untuk mendapatkan penghasilan tambahan selama pandemi ini,” katanya.

Kisah ini menunjukkan bagaimana Ny. Seli menyulap menjadi pencari nafkah dan pemberi perawatan. Sebagian besar terus mencari cara untuk mendapatkan uang tambahan, sambil juga merawat anak-anaknya dan membantu mereka belajar. Pandemi Covid-19 telah secara signifikan meningkatkan beban kerja berbayar dan tidak berbayar untuk Ny. Seli. Beban ini dipikul secara tidak proporsional oleh Ny. Seli di perkotaan—artinya pandemi ini bersifat gender, tetapi juga memiliki dimensi kelas: semakin miskin perempuan, semakin berat beban mereka selama pandemi. Ketidaksetaraan gender yang ada telah diperburuk, terutama di kalangan masyarakat miskin perkotaan di sektor informal. Sementara ketahanan jelas pada tingkat individu, tindakan kolektif belum cukup untuk mengubah ketidaksetaraan struktural. *

Lasmiani dan Ignatius Soni Kurniawan

Universitas Sarjanawiyata Tamansiswa

 

 



SHARE



'

BERITA TERKAIT


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini