Kamis, 04 Mar 2021,

bawaslu-sleman-membutuhkan-2124-pengawas-tpsVici Herawati, Koordinator Divisi SDM dan Organisasi Bawaslu Kabupaten Sleman. (istimewa)


Nila Hastuti
Bawaslu Sleman Membutuhkan 2.124 Pengawas TPS

SHARE

KORANBERNAS.ID, SLEMAN -- Menjelang penyelenggaraan tahapan pemungutan suara Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Sleman Tahun 2020, Bawaslu Kabupaten Sleman mulai melakukan rekrutmen Pengawas TPS. Mereka itu nantinya akan ditempatkan di seluruh TPS dan akan mengawasi pelaksanaan pemungutan dan penghitungan suara di TPS.

“Rencananya, Bawaslu Kabupaten Sleman akan merekrut sebanyak 2.124 Pengawas TPS untuk Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Sleman Tahun 2020,” kata Vici Herawati, Koordinator Divisi SDM dan Organisasi Bawaslu Kabupaten Sleman, Sabtu (10/10/2020).

  • Usaha Ayam Goreng Kalasan Seperti Jalan di Tempat
  • KPU Purworejo Menyerahkan APK dan Bahan Kampanye kepada Paslon

  • Jumlah pengawas TPS yang akan direkrut ini, jelas Vici, disesuaikan dengan jumlah TPS yang telah ditetapkan KPU Kabupaten Sleman. Secara teknis, rekrutmen Pengawas TPS akan dilaksanakan di seluruh kantor Panwaslu Kecamatan.

    “Pengumuman rekrutmen Pengawas TPS sendiri telah dilakukan 30 September 2020 hingga 2 Oktober 2020 dan diumumkan di papan-papan pengumuman desa dan kecamatan serta media sosial yang dikelola Panwaslu Kecamatan,” kata Vici.

  • Ini Alasan Kadin Fokus Garap Kecamatan di Perbatasan
  • Warga Ngaglik Kini Punya Pendopo Penunjang Pariwisata Seni dan Budaya

  • Untuk pelaksanaan pendaftaraan, penerimaan dan penelitian berkas pendaftaran serta wawancara, lanjutnya, akan dilakukan selama 13 hari, yakni 3 Oktober 2020 sampai 15 Oktober 2020. Bila hingga batas waktu pendaftaran jumlah pendaftar belum memenuhi kuota, maka akan dilakukan perpanjangan masa pendaftaran.

    Pengumuman hasil seleksi calon Pengawas TPS sendiri, kata Vici, akan dilaksanakan pada 28 Oktober 2020.

    “Nanti masyarakat dapat memberikan masukan dan tanggapan terhadap nama-nama calon Pengawas TPS yang dinyatakan lolos seleksi. Selanjutnya, tanggapan dan masukan masyarakat itu akan kami klarifikasi kebenarannya,” tutur Vici.

    Untuk bisa menjadi seorang Pengawas TPS di Pemilihan Bupati dan Wakil Bupati Sleman tahun ini, tambah Vici, setidaknya pendaftar harus memenuhi 15 persyaratan. Salah satunya, bersedia melaksanakan pemeriksaan Rapid Test atau Real Time Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) mengingat Pemilihan Kepala Daerah kali ini digelar di masa bencana nonalam Corona Virus Disease-19 (Covid-19).

    Dalam proses rekrutmen Pengawas TPS sendiri, Bawaslu dan Panwaslu Kecamatan tetap mengedepankan disiplin penerapan Protokol Kesehatan Pencegahan Covid-19 yaitu menggunakan masker, cuci tangan dan jaga jarak.

    “Pengumuman Pengawas TPS terpilih rencananya akan dilaksanakan pada 11 November 2020 dan pelantikannya pada 16 November 2020,” ujar Vici. (*)



    SHARE
    '

    BERITA TERKAIT

    Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

    Tulis Komentar disini