Minggu, 01 Agu 2021,


modal-sosial-dan-budaya-kunci-memulihkan-ekonomi-nasionalPeserta FGD 2 PPRA LXII Lemhannas RI. (Istimewa).


Siaran Pers
Modal Sosial dan Budaya, Kunci Memulihkan Ekonomi Nasional

SHARE

KORANBERNAS.ID, JAKARTA -- Program Pendidikan Reguler Angkatan (PPRA) LXII Lemhannas RI telah menggelar Focus Group Discussion (FGD) di Gedung Asta Gatra, ruang Kresna Lemhannas RI pada hari Jumat, 11 Juni 2021. Kegiatan tersebut mengangkat tema “Modal Sosial Dalam Pemulihan Ekonomi di Tengah Pandemi Covid – 19”.


Siaran pers yang diterima koranbernas.id Minggu (13.06/21) menyebutkan, acara dibuka dan dihadiri Deputi Bidang Pendidikan Pimpinan Tingkat Nasional Mayjen. TNI Sugeng Santoso, S.I.P. , Ketua Seminar Nasional PPRA LXII Lemhannas RI Kolonel Pnb. Aldrin P Mongan, S.T., M.Hum., MHan.


FGD menghadirkan empat narasumber, yaitu Wakil Asisten Teritorial Kasad Bidang Perencanaan dan Kemampuan Teritorial Brigjen TNI Sugiyono, Executive Vice President of Digital BLIBLI.COM Andreas A. Pramaditya, Staff Ahli Menteri PPN Bidang Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan Dr. Vivi Yulaswati, M.SC, dan budayawan Jaya Suprana.

Kegiatan FGD II ini merupakan lanjutan dari kegiatan FGD I dan rangkaian menuju Seminar Nasional yang akan diselenggarakan pada Agustus 2021 mendatang. Sebelumnya, pada FGD I yang telah dilaksanakan pada Jumat, (28/5/2021), dapat disimpulkan bahwa modal sosial budaya adalah emasnya Indonesia pada masa mendatang yang dapat dikembangkan dan membantu pemulihan perekonomian nasional.


Terdapat dua kategori modal budaya obyektif yang sudah berkembang dan ditransformasikan menjadi bentuk ekonomi dan dapat dimanfaatkan secara luas, yaitu “creative industries” berupa hasil creative services, design, publishing and printed media, visual arts, cultural sites, traditional cultural expressions, performing art, dan audio visual yang digemari anak millenial dan generasi Z saat ini.

Kategori kedua adalah modal budaya yang sudah bertransformasi berupa produk (agrikultur, kuliner, handycraft, fashion dan lainnya) serta lifestyle (gaya hidup).

Hasil dari FGD I tersebut dipertajam dalam FGD II, untuk menyempurnakan konsep dan naskah sebagian besar dari rencana kegiatan Seminar Nasional Lemhannas RI PPRA LXII T.A 2021 yang akan dilaksanakan dalam waktu dekat untuk direkomendasikan kepada pemerintah, khususnya kepada Presiden Republik Indonesia dalam menyiapkan berbagai langkah alternatif dalam kebijakan PEN (Pemulihan Ekonomi Nasional) yang digali dari modal sosial dan budaya.

“Kami mengangkat isu modal sosial budaya untuk dapat ditransformasikan menjadi modal ekonomi, yang dimaksudkan secara jangka pendek. Hal ini menjadi modal dasar untuk pemulihan ekonomi nasional di tengah pandemic covid-19,” urai perumus FGD II PPRA LXII Stevy Hanny Supena, S.E.,M.M.

“Modal sosial dan budaya ini juga dapat menjadi sebuah kekuatan kolektif untuk membantu memulihkan aktivitas ekonomi secara optimal,” tegas Deputi Bidang Pendidikan Pimpinan Tingkat Nasional Mayjen. TNI Sugeng Santoso, S.I.P.

Sementara budayawan Jaya Suprana menegaskan, dengan semangat kebanggaan nasional, maka ini akan menjadi modal sosial budaya dalam pemulihan ekonomi di tengah pandemik Covid-19. “Bukan hanya pemulihan secara bertahap atau jangka pendek, tetapi akan menjadi pemulihan yang berlangsung sepanjang masa,” kata dia.

Dengan menerapkan protokol kesehatan, baik tentang pembatasan jarak dan kapasitas 50 persen dari ruang yang tersedia, maka kegiatan tersebut dilaksanakan dengan pola Hybrid (offline & online). Sebagian besar peserta hadir meluli online via zoom. Kegiatan yang dilaksanakan  offline menerapkan standar protokol kesehatan. (*)

 



SHARE



'

BERITA TERKAIT


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini