muhammadiyah-bukan-hanya-untuk-indonesiaMuktamar Talk menghadirkan pembicara Rektor UMY, Gunawan Budianto (kanan) dipandu Budi Santoso. (istimewa)


Sariyati Wijaya
Muhammadiyah Bukan Hanya untuk Indonesia

SHARE

KORANBERNAS.ID, BANTUL -- Rektor Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), Gunawan Budianto, mengatakan tidak ada satu pun tokoh Muhammadiyah yang mengatakan Muhammadiyah hanya untuk Indonesia.


Menurut dia, ajaran Al Ma’un yang disampaikan Kiai Haji (KH) Ahmad Dahlan itu tidak menyebutkan bangsa apa, tapi manusia dan kemanusiaan.

  • Menjadi Guru Milenial

  • “Sudah saatnya kita harus kembali kepada ide KH Ahmad Dahlan bahwa Muhammadiyah untuk manusia dan kemanusiaan, bukan khusus untuk satu bangsa dan negara,” katanya pada acara Muktamar Talk di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta sebagaimana rilis yang diterima koranbernas.id, Selasa (9/8/2022).

    Acara yang dipandu Budi Santoso ini merupakan program diskusi yang digelar secara berseri dalam rangka menyambut dan menyemarakkan Muktamar Muhammadiyah Aisyiyah ke-48 di Surakarta, 18-20 November 2022.


    Menurut Gunawan, atas dasar itulah di berbagai daerah Muhammadiyah hadir dengan amal usahanya yang melayani tanpa memandang perbedaan.

    “Kita lihat bagaiamana Universitas Muhammadiyah di Kupang itu mahasiswanya 80 persen non-Islam. Di Sorong, di Unimuda juga demikian. Artinya apa? Muhammadiyah bukan gerakan eksklusif, tapi gerakan inklusi yang prioritasnya itu keluar dan itu tidak mengenal golongan, tidak mengenal agama,” ungkapnya.

    Berbicara tentang internasionalisasi gerakan Muhammadiyah, menurut Gunawan, bukan berarti urusan sosial kemasyarakatan di Indonesia sudah selesai.

    “Ini kita bicara Muhammadiyah untuk manusia dan kemanusiaan, di mana pun,” tegasnya.

    Untuk mempercepat internasionalisasi gerakan Muhammadiyah itu, Gunawan menambahkan Perguruan Tinggi Muhammadiyah Aisyiyah (PTMA) bisa menjadi motornya.

    “Perguruan Tinggi Muhammadiyah Aisyiyah sudah bukan lagi pabrik sarjana, tapi harus diubah menjadi sebuah proses yang menghasilkan sarjana internasional, yang siap berinteraksi dalam kawasan-kawasan internasional apakah regional ASEAN, Asia bahkan dunia,” ungkapnya.

    Menurutnya, pengiriman dosen-dosen PTMA untuk studi lanjut ke luar negeri, mengirim mahasiswa untuk melaksanakan program pertukaran pelajar dan mendatangkan mahasiswa asing untuk kuliah di PTMA,  bisa menjadi jalan membuka internasionalisasi Gerakan Muhammadiyah melalui PTMA.

    Lewat kegiatan-kegiatan peningkatan atmosfer internasional dari masing-masing PTMA itu, menurut Gunawan, otomatis mereka (pihak luar negeri) akan mengenal Muhammadiyah.

    Gunawan juga mengingatkan tantangan dan kendala yang harus dihadapi yaitu kerja sama internasional yang tidak ditindaklanjuti aktivitas nyata serta penguasaan bahasa asing.

    Gunawan menyinggung Majelis Pendidikan Tinggi, Penelitian dan Pengembangan (Dikti Litbang) yang perannya sudah cukup baik dalam mendorong PTMA untuk menjalin kerja sama dengan berbagai perguruan tinggi di Eropa, Amerika dan Turki.

    Memang tidak semua PTMA kemudian menjalin kerja sama secara nyata dengan berbagai perguruan tinggi luar negeri yang dikunjungi itu. “Kalau 40 PTMA saja melakukan kerja sama internasional, saya yakin Muhammadiyah akan berkibar,” kata dia.

    Peran Pimpinan Cabang Istimewa Muhammadiyah (PCIM) yang saat ini sudah mencapai 23 cabang juga disinggung Gunawan.

    PCIM sangat luar biasa, mereka membantu sebanyak-banyaknya generasi muda Muhammadiyah untuk kuliah di luar negeri dan bahkan kadangkala mereka menjadi tulang punggung dari kegiatan-kegiatan kenegaraan kantor kedubes Indonesia. (*)



    SHARE
    '

    BERITA TERKAIT


    Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

    Tulis Komentar disini