atas1

Mengedukasi Budaya Lewat Mawayang 2019

Jumat, 08 Nov 2019 | 12:55:04 WIB, Dilihat 130 Kali - Oleh Nila Jalasutra

SHARE


Mengedukasi Budaya Lewat Mawayang 2019 Wakil Bupati Sleman, Sri Muslimatun saat pembukaan Mawayang 2019 di Balai Budaya Minomartani Ngaglik Sleman. (istimewa)

Baca Juga : Pemuda Bantul Siap Berkarya


KORANBERNAS.ID -- Balai Budaya Minomartani bekerja sama dengan Sekolah Vokasi UGM menggelar Mawayang 2019, pada 7 sampai 8 November 2019 di Balai Budaya Minomartani. Acara ini diadakan dalam rangka memperingati Hari Wayang Dunia (HWD) yang jatuh pada tanggal 7 November 2019.
 

Berbagai acara disajikan untuk memeriahkan acara tersebut, diantaranya Pameran Kayon karya Ki Utoro Widayanto, Pergelaran Wayang, dan Seminar Internasional. Hari pertama diisi dengan karawitan Kecubung Sakti dengan mengusung dua dalang cilik, Ki Pandanalas Damar Wicaksono dan Ni Elisha. Gelaran hari pertama diakhiri dengan penampilan kelompok Wayang Kancil dari Negeri Sakura, Magica Mamejika, asuhan Ananto Wicaksono.
 

Hari kedua diawali dengan seminar internasional dan lecture demo yang diinisiasi oleh Sekolah Vokasi UGM. Seminar yang dimulai pada pukul 08.00 WIB menghadirkan sejumlah narasumber dari berbagai negara, seperti Belanda, Singapura dan Jepang.
 

Siang harinya dilanjutkan dengan pertunjukan Wayang Purwa, Wayang Orang dan Wayang Hip-Hop. Seluruh rangkaian Mawayang 2019 ini dialihbahasakan ke 3 bahasa, yakni bahasa Indonesia, bahasa Inggris dan bahasa Arab. Seluruh penterjemah tersebut berasal dari civitas UGM.
 

Pagelaran Mawayang 2019 ini telah dibuka oleh Wakil Bupati Sleman, Sri Muslimatun, Kamis (7/11/2019) malam. Dia menyampaikan bahwa wayang memiliki nilai-nilai luhur yang sarat akan hikmah dan pelajaran tentang ilmu kehidupan. Alur cerita dan karakter tokoh-tokohnya merupakan cerminan kehidupan sehari-hari yang penuh makna.
 

Maka, menurut Sri Muslimatun, para generasi penerus bangsa harus dapat memahami makna yang terkandung dalam budaya wayang ini. “Sebagai upaya pelestarian budaya, Pemkab Sleman terus mengedukasi nilai-nilai budaya mulai dari usia dini. Oleh karena itu, pada kesempatan yang baik ini saya berharap seluruh pihak dapat ikut berperan serta dalam pembinaan dalang cilik,” tutur Sri Muslimatun.
 

Sementara Ketua Panitia Mawayang 2019, Andhi Wisnu Wicaksono, menyampaikan ada 17 dalang dan 15 kelompok karawitan yang terlibat dalam rangkaian acara ini. Mawayang 2019 menurutnya merupakan wujud komitmen Balai Budaya Minomartani dalam melestarikan budaya, khususnya wayang.
“Saya berharap dengan diadakannya Mawayang 2019 ini dapat memupuk rasa cinta masyarakat terhadap warisan leluhur kita,” ujarnya. (eru)



Jumat, 08 Nov 2019, 12:55:04 WIB Oleh : Sari Wijaya 380 View
Pemuda Bantul Siap Berkarya
Jumat, 08 Nov 2019, 12:55:04 WIB Oleh : Sholihul Hadi 177 View
Hanya Ada Satu Sumur Bor di Dusun Ini, Airnya Sering Mampet
Jumat, 08 Nov 2019, 12:55:04 WIB Oleh : warjono 1969 View
Teknologi Ini Memungkinkan Kepadatan Ikan di Kolam Naik 15 Kali Lipat

Tuliskan Komentar