ini-komentar-kepala-dispar-sleman-tentang--pelayanan-jip-wisata-lava-tour-merapiPelayanan jasa wisata minat khusus lava tour Merapi atau jip wisata saat ini sudah semakin baik dan siap melayani wisatawan pada libur akhir tahun 2019 dan Tahun Baru 2020. (istimewa)


bid-jalasutra

Ini Komentar Kepala Dispar Sleman tentang Pelayanan Jip Wisata Lava Tour Merapi

SHARE

KORANBERNAS.ID, SLEMAN -- Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Sleman menilai pelayanan jasa wisata minat khusus lava tour Merapi atau jip wisata saat ini sudah semakin baik dan siap melayani wisatawan pada libur akhir tahun 2019 dan Tahun Baru 2020.
 

"Saat ini pelayanan jip wisata Merapi sudah sangat bagus, sudah menerapkan SOP untuk keselamatan, keamanan, dan kenyamanan wisatawan," kata Sudarningsih, Kepala Dispar Sleman, Jumat (27/12/2019).
 


Baca Lainnya :

Menurut Sudarningsih, pihaknya selama ini terus melakukan pembinaan terhadap asosiasi jip wisata dan operatornya terkait masalah keselamatan, keamanan, dan kenyamanan wisatawan. "Pembinaan dan pelatihan dilakukan langsung oleh instansi terkait seperti Polres Sleman, Dinas Perhubungan untuk kelayakan kendaraan dan operator (pengemudi), serta dari Federasi Off-road Indonesia (FOI) untuk masalah keahlian operator," katanya.
 

Saat ini, lanjut Sudarningsih, seluruh jip wisata juga diwajibkan menyediakan helm dan sabuk pengaman bagi wisatawan.
"Beberapa waktu lalu saya sudah mencoba sendiri. Selama ini saya tidak berani naik jip wisata. Kemarin saya mencoba langsung dan memang sudah lebih baik, bahkan sampai melintas aliran Sungai Kuning," katanya.

 


Baca Lainnya :

Sudarningsih mengatakan pihaknya tetap akan melakukan pengawasan ketat terhadap jasa wisata minat khusus ini guna mengantisipasi kejadian kecelakaan dan lainnya. "Cek kondisi kelayakan armada juga harus rutin dilakukan, termasuk juga untuk pengemudi harus sudah memiliki SIM A. Selain itu tidak membawa wisatawan melebihi kapasitas armada," katanya.
 

Terkait status Gunung Merapi saat ini yang masih berstatus waspada atau level dua, Sudarningsih menyebut bahwa destinasi wisata di lereng Merapi masih aman untuk dikunjungi. "Namun tetap harus waspada dan memantau setiap perkembangan informasi dari BPPTKG Yogyakarta untuk aktivitas Merapi dan dari BMKG untuk informasi cuaca," tutur Sudarningsih.
 

Pihaknya juga terus memberikan pelatihan kepada kepada operator jip wisata, agar dapat bertindak dan mampu untuk mengevakuasi wisatawan saat keadaan darurat. "Kami juga meminta pengemudi jip wisata agar menginstal aplikasi Lapor Bencana Sleman, yang di dalamnya terdapat informasi Jarak Aku dan Merapi serta update informasi terkait Merapi dan cuaca," katanya. (eru)


TAGS:

SHARE

BERITA TERKAIT

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Tulis Komentar disini